Warung Daun dekat Binus, warung vegetarian.

Selasa, 9 dec 2009.

Aku lupa, kenapa aku terpicu utk hunting warung2 vegetarian.

apa krn lihat suatu liputan di tipi yak… hmmm .. bentar.. memorinya perlu dikorek-koerk dulu neh….
ya ya ..sptnya iya.. di siaran tipi itu diceritakan ttg sebuah warung vegetarian di plaza semanggi. Dari situ, mataku terbuka.. bisa jadi ni warung enak nih. Bayanganku selama ini warung vegetarian itu jual daging cuma dari gluten, berminyak, eneg, dan ga enak. Mending makan tahu tempe plus modifikasinya bikinan istri.

abis itu aku jadi penasaran..aku jadi penasaran… sampai matipun akan ku pertahankan.. memang dia yang paling cantik.. lho… kok malah dandut-an bang Haji Rhoma seh (ada yg masih apal ni lagu ga ya?)

selanjutnya, tentu saja.. research, browsing browsing, tanya sama mbah google..

restoran vegetarian plaza semanggi – klik search (maklum..lupa namanya).

nemu loving hut, plaza semanggi…

input: loving hut plaza semanggi – klik search..

ada tulisan beberapa blogger yg dah pernah nyoba ni resto… ternyata tanggapannya positip. Mereka jg pada doyan.
Dan ternyata “Daging”-nya itu ga cuma gluten. ada jg yg dari jamur, rumput laut, dan campuran bahan lain murni sayuran..oooo.. baru tau gua.. katrok ya gua.

trus dari hasil mbah google ini, ternyata ada jg warung vegetarian di daerah kemanggisan, dekat kampus Binus. Salah satunya adalah warung vegetarian “Lucky & Beany”, yg ini sudah aku ceritain kemarin.

Saat mencari warung “Lucky & Beany” ini, ga sengaja mataku melihat tulisan: “Warung Daun .. Vegetarian Food”… toing toing.. langsung nyadar.. oh iya.. ini jg.. jangan-jangan jual makanan vegetarian. Padahal dulu sering lewat tu warung, tapi ga perhatiin..katrok kuadrat. Berhubung misinya waktu itu makan di lucky, jadinya lewat dulu.

Nah, pada hari selasa malam 9 dec 2009, pulang kantor, santai sebentar, baca novel dikit, shalat maghrib, zikir.. abis itu, dengan semangat 45.. berangkattttttt :).

Naik motor, aku-shera di tengah-istriku. Separo perjalanan… Shera ketiduran..hehehe…Bahkan ketika dah nyampe di Warung Daun, Shera masih tidur dg pulessss.

Sampai di Warung Daun, aku malah bengong. Sempat ragu pangkat empat.. ini beneran jualan makanan vegetarian ga sih.
Aku lihat menunya.. jreng, tambah ga yakin…
Ada Ayam saus mentega, ayam asam manis, ayam ini, ayam itu.
Ada Sapi jg.. sapi saus lada hitam, sapi njengking…

Harga berpariasi antara 12.000rp sampek rp.20.000,-.

Selain itu: Udang goreng tepung,udang mentega, udang saos padang…nasi goreng ayam,nasi goreng seafood.. bakso, ikan asyinnnn, steak..
trus ada “ham” jg.. ham apaan sih? koplak.

sama kayak kemarin, nanya dulu (istri yg nanya.. aku pemalu sih..halah)… mba penjualnya bilang: “ga jualan daging, ini vegetarian, daging palsu”.

ya udah.. kembali ke menu.
setelah sempat ragu mo yg mana (soalnya pengen semuaaaaaa…tapi perut ga muat, pa lagi kantong hehehe).. aku milih Tuna Tom Yam, dan istriku pesen “Bakso campur super”.
Sementara itu, shera masih tidur dalam gendonganku.. nyenyak banget.

Ga lama, makanan pun sudah matang dan tersaji…
Bakso-nya datang duluan. Begitu bakso diiris, ternyata ada ditengah ada bahan lain. bahan luarnya berwarna putih, rasanya plain, datar. Bahan dalam, isinya, berwarna abu-abu mirip daging bakso. Aku rasakan..enak jg..

Kemudian, Tuna-ku datang.. krn dah ga sabar pengen merasakan menu baru, aku coba menaruh Shera di Kursi yg panjang utk ditidurkan di sono..jreng, dianya langsung bangut dan malah jadi 100%. tapi tetep manis bangetttt…. aku kasih kerupuk satu, langsung dah senyam senyum.

Syukurlah…

langsung, menuju sasaran tembak. Tuna Tom Yam.
wow, “daging”-nya banyak jg. tidak berkuah banyak, kuahnya lebih kental, pake piring datar. Aku ambil seiris, dan langsung ku cicipi..kuahnya enak..dan daging tuna-nya..ENAK BANGET.. Agak asin dikit, tapi ga ngaruh buat aku, malah jadi bikin tambah enak, spt nyantap ikan laut beneran..eh jangan2 ikan laut beneran.. waaaaa…

coba ya.. tolong bayangkan posisi aku sebentar… sudah bertaon taon makannya cuman tahu tempe sayur nasi doang..tetap enak sih.. 
Ayam, sapi, kambing, itu bukan hal yg sulit aku hindari.
Tapi ikan..ikan.. pa lagi ikan air tawar.. itu masakan paporitku jaman dulu..nostalgic banget dah…
nah… ketika aku berhasil memasukkan “tuna” tersebut.. rasanya spt meledak dimulut..halah..melebih-lebihkan..memang enak banget. Ga nyesel dah pokoknya.

Nasi langsung ludes.. sudah lapar, dapat makan enak lagi.
Jadi penasaran, ini Tuna terbuat dari apa yak?

Jadi pengen nyoba udang, ayam atawa sapi-nya… lain waktu dah…

buat yg pengen icip icip jg, silahkan mampir ke :
“Warung Daun”
Jl. Hj. Syahdan, dekat Kampus Binus Lama, Kemanggisan.
(di sampingnya ada kafe, di depannya ada rental dvd asli, di dekat “CIRCLE K”, dekat pertigaan menuju ke palmerah).
Jika kamu dari kampus binus, maka ni warung ada di sebelah kiri jalan, spanduk namanya hampir ga terlihat, jadi jika kamu ketemu circle K, itu dah nyampe. parkir aja di situ.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *